Journal

Cerita KP Part 1 : Kereta Ekonomi + Sepeda Motor, Antara Surabaya dan Gianyar

Ini ceritaku, bagaimana ceritamu??
Hari senin 27 Juni 2011 saya berangkat kerja praktek (dengan kedok magang) ke Bali. Bangun tidur jam 7 kepala ngliyeng-ngliyeng gara-gara gara tadi tidur jam 3 pagi (habis ada LPJ an akhir tahun kepengurusan). tanpa pikir panjang langsung packing-packing sejenak dan berangkat ke kos Fista (teman satu kelompok magang). Kami sampai di stasiun Gubeng Baru hampir jam setengah 9 naik motor. sedangkan kereta berangkat jam 9. rencananya kami langsung ambil kereta jam tersebut. Tetapi motor juga harus dibawa buat transportasi di Bali, jadi motor dinaikkan ke gerbong juga. saya tanya ke petugas. katanya kami harus ke stasiun gubeng lama dulu. Karena yang ada jasa pengirimannya disana. Jarak ke stasiun Gubeng lama ke gubeng baru kalau ditempuh menggunakan sepeda motor cukup jauh. sekitar 15 menit. kami bagi-bagi tugas. Fista tetap di Stasiun Gubeng baru sedangkan saya ke stasiun Gubeng lama untuk memaketkan motor.

Setelah sampai Gubeng lama, saya tanya ke mbak-mbak penjual tiket.
“Mbak, tempatnya maketkan motor dimana”
“oh, lurus saja mas ke sebelah kanan”
Saya menuju ke tepat yang ditunjuk oleh si penjual tiket. Lima menit kemudian saya kembali ke tempat yang sama.
“Mbak. Saya nyari-nyari kok di sebelah kanan isinya warteg semua ya?”
“Oh… berarti di sebelah kiri mas, hehehe”

kamprett..
Berharap tidak keliru lagi kali ini, saya menuju ke arah yang dia tunjukan dan menemukan tempatnya. Jam sudah menunjukkan pukul sembilan kurang. Sepuluh menit lagi kereta berangkat, saya belum beli tiket dan tidak tahu bagaimana caranya menjemput Fista yang ada di stasiun Gubeng baru. saya putuskan beli tiket jam dua berikut paketan motornya.Karena masih ada waktu, kami balik dulu ke kos-kosan menyiapkan sesuatu yang kurang. Jam 12 siang kami kembali ke Stasiun Gubeng lama. Barusan sampai di Klampis. Saya melihat pemandangan indah : Ada mobil sedan dari arah berlawanan menabrak trotoar pembatas jalan dengan kecepatan tinggi.

Ciiitttt.. Gubrak!!!
Masih meneruskan perjalanannya, mobil itu menabrak Nissan Terrano yang kebetulan lewat pas di sebelah kanan saya. Si Nissan oleng saking kencangnya tabrakan dan menuju ke tempat saya berada. Selama sepersekian detik takjub dengan pemandangan tersebut. Untung saya sadar tepat pada waktunya dan meng-gaspol motor!! Fiuhh… kalau saja terlambat sedikit saja, pasti saya sudah ditabrak Nissan dan dikenang dalam batu nisan.

Sampai di stasiun Gubeng lama untuk kedua kalinya saya segera memaketkan motor (tiket sudah beli sebelumnya). Begitu masuk Stasiun. Teman saya, Fista kaget.. Eh ternyata Gubeng Lama dan Gubeng Baru itu dalamnya sama. cuma pintu masuknya saja yang beda.. Saya cuman ya yo saja. Berhubung saya belum pernah naik kereta. belum Ternyata kereta yang kami tumpangi telat. Jam 4 baru berangkat. Berhubung kereta yang saya naiki itu kereta ekonomi. Ya, jadinya umpel-umpelan seperti minimarket lagi diskonan. sejak dari Surabaya sampai Banyuwangi (Strasiun Glenmore) saya tidak dapat tempat duduk. Perjalanan dari jam empat sore sampai jam setengah dua belas malam saya isi dengan berdiri, atau duduk di lantai kereta sambil tidur (gara-gara hari sebelumnya cuma tidur dua jam).

Jam sudah menunjukkan pukul 00.00, tapi kami masih belum bisa menyebrang karena menunggu motornya dilansir. Proses melansir memakan waktu hampir satu jam. Demi mengejar hari kerja, kami segera tancap gas ke pelabuhan dan menyebrang ke Gilimanuk. Pukul 03.30 WITA untuk pertama kalinya ban motor saya mencium tanah Bali. hehe, Tempat tujuan kami adalah Gianyar. baru sadar, ternyata jalan dari Gilimanuk ke Denpasar (136 km) mayoritas masih berupa hutan. Gelap gulita dan banyak kendaraan besar seliweran. Sampai Denpasar jam setengah 7 dan lanjut ke Gianyar sampai setengah 9. Disana kami singgah di rumah kerabat teman saya yang juga magang di Bali.
wehh.. capek.. capek.. But Alhamdulillah saya sampai di Pulau Dewata dengan selamat🙂

Bersambung ke bagian dua..
Ini cerita KP ku. Mana ceritamu?

Ditulis di Kuta, 2 Juli 2011 22.07 WITA

26 thoughts on “Cerita KP Part 1 : Kereta Ekonomi + Sepeda Motor, Antara Surabaya dan Gianyar

  1. huflepuff said: Ciiitttt.. Gubrak!!!Masih meneruskan perjalanannya, mobil itu menabrak Nissan Terrano yang kebetulan lewat pas di sebelah kanan saya. Si Nissan oleng saking kencangnya tabrakan dan menuju ke tempat saya berada. Selama sepersekian detik takjub dengan pemandangan tersebut. Untung saya sadar tepat pada waktunya dan meng-gaspol motor!! Fiuhh… kalau saja terlambat sedikit saja, pasti saya sudah ditabrak Nissan dan dikenang dalam batu nisan.

    Hoalaaahhh… *serem*Untung masih bisa nulis jurnal yah??

  2. mahasiswidudul said: Hoalaaahhh… *serem*Untung masih bisa nulis jurnal yah??

    Yoa.. waktu itu kepikiran. aduh gimana KP ku kalo kecium nissan.. :pbtw itu foto asli ya? ternyata Ray cakep juga ya. wakakakakak😀

  3. huflepuff said: Sampai di stasiun Gubeng lama untuk kedua  kalinya saya segera memaketkan motor (tiket  sudah beli sebelumnya). Begitu masuk Stasiun. Teman saya, Fista kaget.. Eh ternyata Gubeng Lama dan Gubeng Baru itu dalamnya sama. cuma pintu masuknya saja yang beda.

    Ngekek hehehehe

  4. mahasiswidudul said: Ray?? Aku bukan rayaaaaa T^T

    oh dear… i am so sorry.. udah lama gak buka MP nih, nina ya?? :)gpapa. yang penting cakep kan nin.. wkwkwk

  5. @Raya : Ahh… Ray yang asli muncul.. hehehe :Dcuma ada oleh2 senyuman dan gambar. mau Ray? buat Ray aku kasih foto2nya Lifeguard yang pake speedo..😀

  6. saya slama kuliah di stan kemaren ndak ada pklnya mas hehehe.. tpi ni pgn buat memoar ttg magang stlh lulus slama 7 bln kmrn. bhn sih dah komplit, tpi malesnya tu lo g ktulungan hehehe weuw pjalanan yg luar biasa tuh. salut! moga kpnya lancar. mang kpnya di mana mas?

  7. saya slama kuliah di stan kemaren ndak ada pklnya mas hehehe.. tpi ni pgn buat memoar ttg magang stlh lulus slama 7 bln kmrn. bhn sih dah komplit, tpi malesnya tu lo g ktulungan hehehe weuw pjalanan yg luar biasa tuh. salut! moga kpnya lancar. mang kpnya di mana mas?

  8. @Anas : Just write down mas anas, gak usah dipikir. Ini juga sebenarnya mualess. Hehe,apalagi saya gak hobi cerita..Amin.. Sejauh ini baik2 saja,KP di coca cola nih.Tiap hari kerjanya di pantai,ini lagi di pantai Legian.Hehehe.

  9. @dapit : Yeyy beda kasus pit.. Ini lagi ngejar tiket soalnya.N lagipula saya bru nyadar kalo cuman pintu masuknya doang yang beda, stasiunnya sama. Tau gitu gak pake muter.. :p

  10. huflepuff said: sejak dari Surabaya sampai Banyuwangi (Strasiun Glenmore) saya tidak dapat tempat duduk. Perjalanan dari jam empat sore sampai jam setengah dua belas malam saya isi dengan berdiri, atau duduk di lantai kereta sambil tidur (gara-gara hari sebelumnya cuma tidur dua jam).

    saya di bis 5 jam jg pernah bediri, surabaya magetan – pas pilpres hahahaha, nyoblos susah2, presidennya prihatin mulu… padahal perjuangan buat nyontreng sampe segitunya =))

  11. bambangpriantono said: Woooo..nyasar nang Bali tibake yowwww

    Hehe… inggih mas bams..Sampeyan nyambangi mrene ta?Mengko Tak traktir babi Guling. hahhaha😀

  12. bambangpriantono said: Gulingno sik nang laut babine.wwkwkwkkk

    Waduh engkok Gulung Kuming la’an. wahahahaTapi temenan mas bams. Sampean dulin mrene, tak kenalno nang atasan ku sing ayu-ayu. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s